Candra Kirana

hy smua… lewat blog ini w mau berbagi pengetahuan sama kalian semua… semoga pengetahuan yang saya bagikan di blog ini, bermanfaat bwat kalian.. ^.^

~ Pembunuh Terbesar Bayi di Dunia itu Bernama Pneumokokus ~

Penampakan Pneumokokus

Meski hidup dan diam di tenggorokan orang sehat, baik bayi, balita dan orang dewasa, bakteri pneumokokus dapat menimbulkan beberapa penyakit berat pada bayi. Bakteri ini bahkan menjadi pembunuh terbesar pada bayi dan balita di dunia.

Streptococcus pneumoniae (pneumococcus) atau pneumokokus adalah bakteri yang paling umum menyebabkan meningitis (radang selaput otak) pada bayi ataupun anak-anak.

Jenis bakteri ini juga dapat menyebabkan penyakit berat seperti infeksi pneumonia (radang paru), bakteremia dan sepsis (bakteri dalam darah), serta infeksi telinga dan rongga hidung (sinus).

Meningitis, bakteremia dan pneumonia adalah momok bagi bayi dan balita. Penyakit akibat bakteri pneumokokus ini merupakan pembunuh terbesar bayi dan balita di dunia (WHO, Juni 2003).

“Pneumokokus merupakan penyebab kematian utama pada anak, jauh lebih banyak ketimbang diare. Cacat yang disebabkan pneumokokus juga lebih banyak daripada Hib (Haemophilus influenzae tipe B),” jelas Dr Soedjatmiko, Sp.A(K), M.Si, Sekretaris Satgas Imunisasi PP-IDAI dan Ahli Tumbuh Kembang Anak dari Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM dalam acara Journalist Class ‘Membangun Generasi Sehat dan Berbudaya’ di FX Plaza, Jakarta, Rabu (3/8/2011).

Bakteri pneumokokus hidup dan diam di tenggorokan individu yang sehat, baik bayi, balita dan orang dewasa. Bila daya tahan tubuh tidak kuat, terutama pada bayi, bakteri tersebut akan masuk ke dalam tubuh menuju paru (menyebabkan pneumonia), darah (bakteremia, sepsis) dan otak (meningitis).

Menurut Dr Soedjatmiko, apabila tenggorokan bermasalah atau mengalami gangguan, bakteri pneumokokus akan masuk ke tubuh dan sistem kekebalan tubuh kita tidak mampu melawannya, bahkan dengan antibiotik sekalipun.

Bakteri ini sangat mudah menyebar dan ditularkan melalui udara ketika batuk, bersin, juga melalui percikan ludah.

Setiap bayi berisiko tertular bakteri pneumokokus sejak mereka dilahirkan, yaitu 60 persen dari saudara kandung dan 12 persen dari ibu. Hal inilah yang menyebabkan banyaknya kematian bayi dan balita karena penyakit pneumokokus.

Namun, Dr Soedjatmiko menyampaikan sebenarnya penyebaran bakteri berbahaya ini bisa dicegah dengan upaya yang dapat dilakukan yaitu:

Nutrisi
Dengan pemberian ASI, makanan lengkap dan seimbang, vitamin A, Zinc, dan lainnya.

Perilaku hidup sehat

1. Tutup mulut atau hidung ketika batuk dan bersin
2. Hindari mencium bayi dengan mulut
3. Hindari infeksi virus berulang (flu berulang-ulang)
4. Hindari polusi seperti asap rokok dan asap dapur

Vaksinasi atau imunisasi

1. Dengan rutin imunisasi: BCG, DTP, Campak, Hib, Influenza
2. Dan vaksinasi khusus: pneumokokus (PCV 7, PCV 13).

Filed under: Bakteri, Bayi, Kesehatan, Penyakit, ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awali dengan bismillah.. ^_^

Religious Myspace Comments
Hello! Myspace Comments
Friends Myspace Comments
Zodiac Myspace Comments

Kalender

Agustus 2011
S S R K J S M
« Mei   Sep »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 3 pengikut lainnya

Tentang

Thank You Myspace Comments
Broken Heart Myspace Comments